BBM naik Rizqi Naik

"BBM naik atau tidak naik, tetap saja yang menjamin rizqi kita adalah Allah, Sahabat Choirul, jangan sampai hiruk pikuk BBM melalaikan kita dari janji dan jaminan Nya"
Pagi tadi saya mendapatkan sms dari Aa Gym yang isinya seperti saya kutipkan diatas. Selama ini memang saya berlangganan sms gratis dari Aa Gym yang setiap hari memberikan sms tausyiah yang sangat bermanfaat karena juga berisi motivasi-motivasi dari Aa Gym. Seperti sms diatas itu yang memberikan semangat kepada kita semua agar tetap tawakkal kepada Allah SWT walaupun Bahan Bakar Minyak (BBM) akan dinaikkan. Memang keresahan karena kenaikan BBM sudah bisa dirasakan sejak beberapa hari yang lalu, tapi jangan sampai kita lupa bahwa yang menjamin rizqi kita bukanlah Bapak Presiden, melainkan Allah SWT. Insya Allah jika BBM naik Rizki ikut naik.

Sebelum BBM naik saja dampak dari isunya sudah bisa dirasakan, seperti berita-berita di televisi yang memberitakan bahwa sembako sudah naik, dan lain-lain. Pernah suatu kali saya membaca sebuah motivasi tentang manajemen keuangan, ternyata ketika pengeluaran kita lebih besar dari pemasukan atau besar pasak daripada tiang itu yang salah bukanlah pengeluarannya akan tetapi pemasukannya yang memang kurang besar. Jadi ketika pengeluaran lebih besar solusinya bukanlah mengurangi pengeluaran akan tetapi menambah penghasilan atau membesarkan tiang yang dibuat menyangga pasak tersebut.


Ini juga senada ketika Pak Prie GS dimintai pendapat oleh salah satu orang penggemarnya

"Bagaimana pandangan Kang Prie jika BBM naik?"

Pak Prie GS dengan santai menjawab

"Aku tak punya pandangan, tapi aku punya doa agar rezekimu lebih naik"

Semoga ketika BBM ini jadi naik, kemudian harga sembako naik, tentunya semuanya juga naik termasuk gaji buruh pabrik dan lain-lain. Eits tapi bukannya gaji buruh pabrik baru saja dinaikkan? hhmm saya juga tidak tahu. Saya hanya bisa berdoa saja semoga penghasilan kita semua bisa mengimbangi kenaikan harga BBM. Tentu jangan lupa seperti yang dinasehatkan oleh Aa Gym diatas bahwa kita semua harus tawakkal akan janji dan jaminan dari Allah SWT.

Postingan terkait:

28 Tanggapan untuk "BBM naik Rizqi Naik"

  1. Amin Mas Huda, semoga gaji naik, nggak usah banyak-banyak yang penting cukup aja :)

    BalasHapus
  2. yup setuju dek, reziki itu uda ada yang mengaturnya :)

    jadi jangan pernah takut akan kehilangan reziki :)

    BalasHapus
  3. @Selvi betharia

    jadi jangan galau ya kak... tetap ikhtiar dan tawakkal

    BalasHapus
  4. aku aminin aja yah :D

    khusnudzon ^^

    BalasHapus
  5. bener bgt mas huda.. ngk perlu capek2 buat demo sama nanggung resiko saat anarkis sma polisi.. cukup ikhtiar sama yg kuasa dan usaha yg baik..insyallah rezeki qt nambah lg :)

    BalasHapus
  6. Amien...semoga dengan naiknya BBM rizqi kita juga akan naik.

    BalasHapus
  7. Aamiin...:)

    DIA lah yang Maha pemberi rizqi, semoga kita gak sibuk buat demo, mending kite ngblog aje..:D #eehh..

    BalasHapus
  8. Benar banget, Mas. Kita sering lupa bahwa yg menentukan segala sesuatu di dunia ini adalah Allah Ta'ala, bukan presiden juga bukan BMM. Makasih posnya mas

    BalasHapus
  9. Demo sih boleh-boleh aja asalkan jangan anrkis atau merugikan diri sendiri dan lingkungan sekitarnya... kasihan rakyat miskin udah BBM naik ditambah rusuh demo...

    semoga rizqi kita semakin membaik

    BalasHapus
  10. siph,,,setuju, kenapa musti takut, udah ada yg mengatur rezki, dr dulu jg spt ini toh msh bisa bernafas dan makan seperti biasa :D

    BalasHapus
  11. @mimi RaDiAl

    ha ha ha.... kalau saya ketemu Pak Presiden permintaan saya bukan jangan naikkan harga BBM

    Tapi sebagai pemimpin Indonesia Pak Presiden harus mengambil keputusan yang benar.... setiap keputusan yang diambil akan ada resiko

    BalasHapus
  12. Pokoknya, kenaikan BBM tidak berhubungan dengan rizki...

    BalasHapus
  13. iya saya juga dapet sms begitu dari Aa Gym langsung menyejukkan hati :), salam BW

    BalasHapus
  14. Rezeki, jodoh, mati itu sdh tertulis dalam Lauh Mahfudz...Alloh SWT itu sdh menentukan kadar rezeki kepada semua makhluk, bahkan binatang melata sekalipun. So..g usah khawatir akan jatah rezeki kita. Yang paling penting adl bgmn cara kita menjemput rezeki itu dengan ikhtiar dan doa yang benar.. ^^

    BalasHapus
  15. Yang bikin heboh itukan gerombolan tikus (baca: politikus), selama ini BBM naik toh kita masih bisa tetap makan masbro. Seperti masbro tulis rejeki sudah ada yang mengatur, tetapi kitapun harus usaha :D

    BalasHapus
  16. ya bener banget.. buat kita yang yakit dengan adanya rizki dari Allah, sebenernya gak usah terlalu memikirkan dampak BBM yang katanya bakalan 'menggila' itu, cukup usaha lebih banyak dan do'a + ikhitiar, insyllah gakan susah hidup.. :)

    BalasHapus
  17. tidak ada satu makhlukpun yang Allah ciptakan tanpa disediakan rizkinya, tinggal bagaimana ia berusaha menjemputnya. BBM boleh naik, tapi tensi jangan ikut-ikutan naik.

    BalasHapus
  18. BBM naik tinggal kita cari cara untuk mengatasinya ya

    BalasHapus
  19. Karena hidup harus tetap berjalan, dan kita adalah saudara sebangsa dan setasnah air Mas.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  20. Komentarku di sini kok nggak ada sih? Ilang ya?

    BalasHapus
  21. Aa Gym emang bijak
    bikin hati plong
    BBM naik, ehm kayaknya Mie Janda juga harus naik :)

    BalasHapus
  22. mendingan pikirin tuh TomCat yg udh ikut2an "naik" daun...

    setuju dgn komen Falzart Plain, rizki itu gak ada hubungannya dgn BBM,

    tp aku jd ingin nanya, "gimna kalo ternyata BBM naik tp rizki kita mlh turun atw segitu2 aja?" nah loh...

    aku sih cm kasihan dgn mreka yg sampe detik ini msh berada dibwh garis kemiskinan.memang utk kita2 yg serba kecukupan msh bisa bilang seperti itu, tp mungkin tidak bagi mereka.

    Kalo ditanya setuju atw tidak bbm NAIK, dgn tegas aku bilang "TIDAK SETUJU!"

    BalasHapus
  23. benar sekali sobat, "ketika pengeluaran lebih besar solusinya bukanlah mengurangi pengeluaran akan tetapi menambah penghasilan" tentunya dengan ikhtiar dan doa berserah diri hanya kepada ALLAH, dan seandainya BBM tak jadi naik..tanpa ada ikhtiar serta doa kepada-NYA untuk menambah penghasilan..maka tetap saja kan merasa susah hati untuk berbelanja :)

    BalasHapus
  24. mau BBM naik sampai 10rb eg apa2 asalkan harga beras 3,5rb pendidikan geratis, fasilitas kesehatan ok, pokoknya gak ada orang sengsara di negri ini . . . . .

    BalasHapus
  25. Karena masyarakat sudah berprasangka buruk terhadap pemerintah makanya suasana panas... juga rasa iri terhadap kekayaan pejabat ditambah hembusan provokasi juga kali ya...

    semoga rezki kita dimudahkan Allah melalui ikhtiar tentunya :)

    BalasHapus
  26. setuju.. sy sih berpositif thinking aja ttg kenaikan BBM ini.. Masalah rejeki, semua udh ada yg ngatur.. Tinggal kita yg berusaha :)

    BalasHapus
  27. HR admisi perlu dinaikin gak nich?? hehehehe :)

    BalasHapus